3 Fakta Membangun Kepercayaan Investor

3 Fakta Membangun Kepercayaan Investor

Tata Kelola Perusahaan, yang pernah didegradasi sebagai hal yang bagus untuk dimiliki, tidak pernah menjadi agenda perusahaan yang lebih tinggi dari sekarang. Peraturan baru yang sulit telah disusun, yang berasal dari AS, untuk mencoba dan memulihkan kepercayaan investor yang telah terkikis tidak hanya oleh volatilitas pasar saham tetapi oleh serangkaian kegagalan tata kelola publik seperti yang terjadi di Enron, WorldCom, Martha Stewart, dll.

The Sarbanes-Oxley Act (Undang-Undang), dinamai menurut nama dua senator AS yang mengusulkan RUU tersebut, dirancang untuk memulihkan kepercayaan investor melalui penerapan langkah-langkah preskriptif yang kuat yang berpusat di sekitar Tata Kelola Perusahaan.

Hasil terpenting dari Undang-Undang ini adalah membuat Direktur secara pribadi dan pidana bertanggung jawab atas pelanggaran Undang-Undang, terutama kesalahan penyajian informasi dalam laporan keuangan (disebut sebagai Bagian 404), dan peran serta tanggung jawab Dewan Direksi perusahaan.

Bukti penegakan Undang-undang ini paling baik diilustrasikan dengan sejumlah kasus profil tinggi, dibawa ke pengadilan sebelum berlakunya Undang-undang, seperti mantan CFO Enron, Andy Fastow, yang asetnya dibekukan dan telah didakwa padanya. Atas 78 tuduhan federal pencucian uang, penipuan, konspirasi dan menghalangi keadilan.

Undang-undang tersebut memengaruhi semua perusahaan yang terdaftar di Bursa A.S. mana pun, termasuk perusahaan non-AS, tetapi diadopsi di seluruh dunia oleh negara-negara seperti Brasil, Meksiko, Kanada, dan sampai batas tertentu hampir setiap negara lain di dunia. Perusahaan yang berharap untuk mendaftar atau diakuisisi juga sebaiknya mengadopsi banyak prinsip dalam Undang-undang jika mereka ingin langkah seperti itu membuahkan hasil.

Meskipun Undang-undang tersebut dipandang oleh banyak orang sebagai reaksi langsung terhadap skandal yang telah melanda pasar dalam beberapa tahun terakhir, banyak dari yang direkomendasikan hanyalah praktik bisnis yang baik dengan peran pengawasan dari dewan perusahaan dan komite auditnya dalam mencapai tujuan. Lingkungan pengendalian yang efektif yang diumumkan oleh kerangka kerja pengendalian internal COSO (Committee of Sponsoring Organizations of the Treadway Commission). COSO menjelaskan bahwa lingkungan pengendalian dipengaruhi secara signifikan oleh dewan direksi dan komite audit perusahaan.

Dewan harus, dan harus, bertanggung jawab atas tindakan mereka dan pengaruhnya terhadap perilaku etis karyawan Perusahaan.

1. Biaya Kepatuhan

Biaya Undang-undang untuk semua bisnis tinggi. Banyak perusahaan harus meningkatkan ukuran departemen audit internal mereka untuk memenuhi ketentuan Pasal 404 atau merekrut lebih banyak anggota Dewan untuk mematuhi persyaratan tata kelola. Premi Key-man atau Directors & Officers (atau Professional Indemnity) telah meningkat antara 200 dan 400% untuk melindungi perusahaan asuransi dan penjamin emisi dari kemungkinan meningkatnya tuntutan hukum terhadap Direktur.

Biaya audit telah melonjak antara 15 dan 30% untuk menutupi biaya auditor untuk meningkatkan ukuran tim audit yang diperlukan untuk melakukan audit dengan jaminan ekstra dan untuk menjaga diri mereka sendiri agar tidak membuat penilaian yang salah mengenai keakuratan laporan keuangan.

2. Untuk Bisnis Baru, Mengapa Ini Penting?

Biasanya dalam fase permulaan, arah perusahaan dipandu oleh para pendiri perusahaan. Dalam kasus perusahaan BioTech, biasanya ini adalah ilmuwan dengan pemahaman dasar tentang keuangan. Untuk mendapatkan kepercayaan dari pasar atau firma Modal Ventura, praktisi keuangan yang berpengalaman, seperti ACA, Slot99 atau CPA harus dicari untuk menambah kredibilitas dan untuk memberlakukan kendali atas organisasi. Undang-undang tersebut menetapkan kebutuhan untuk memiliki seorang ahli dalam Komite Audit dengan seorang ahli yang didefinisikan sebagai seseorang yang memiliki pengetahuan dan pengalaman untuk memberikan jaminan atas pengendalian internal dan lingkungan pelaporan keuangan.

Tidak pernah ada kata terlalu dini untuk mulai menegakkan kontrol dalam pengeluaran di sebuah organisasi. Ketidakmampuan untuk mengendalikan biaya atau menghasilkan rencana bisnis yang baik telah menyebabkan kejatuhan banyak perusahaan. Hal ini terutama terlihat dalam gelembung dot-bomb di mana miliaran dolar Modal Ventura dihabiskan untuk perusahaan yang tidak memiliki pengalaman dalam menyusun rencana bisnis yang akan pernah menghasilkan keuntungan atau tidak memiliki kendali atas bagaimana modal yang dikumpulkan itu nantinya menghabiskan.

Membangun Dewan Direksi yang memiliki keahlian industri dan kecerdasan bisnis adalah praktik yang baik. Diversifikasi risiko ini hanya akan meningkatkan kemampuan perusahaan untuk menavigasi jalannya menuju kesuksesan dan menghindari jebakan yang mengganggu perusahaan baru.

3. Pentingnya Tata Kelola yang Baik

  1. Mitigant dampak Reputasi – Risiko reputasi dalam hal perilaku etis, penyajian kembali laporan keuangan (dan setiap kegagalan yang ditangkap oleh perusahaan Modal Ventura dalam pekerjaan uji tuntas mereka) dapat berdampak buruk pada penilaian perusahaan
  2. Akan lebih mudah untuk menarik direktur non-eksekutif yang baik jika mereka merasa bahwa kemungkinan kerugian yang timbul dari mengambil posisi kecil (karena mereka dapat secara hukum bertanggung jawab atas perilaku non-etis suatu perusahaan). Faktanya terdapat kekurangan yang parah dari calon direktur non-eksekutif yang baik karena potensi biaya yang mereka keluarkan jika terjadi tindakan hukum lebih besar daripada manfaat yang terkait dengan posisi tersebut (yaitu gaji)
  3. Tata kelola yang baik dan pendekatan disiplin terhadap kontrol keuangan dapat menghemat uang Anda (terutama dalam mengontrol pengeluaran)
  4. Mengarah pada potensi pengurangan biaya audit dan premi asuransi melalui perubahan pola pikir pengendalian organisasi

Dengan menerapkan metodologi yang lebih formal untuk mengevaluasi risiko dan kontrol bisnis akan memungkinkan CEO menjalankan bisnis mereka secara lebih efisien dan efektif sambil mengurangi kemungkinan gangguan operasional, litigasi, dan penipuan.